Buang Air Besar di Tempat Tidur

Posted on

Kisah Abu Nawas hadir lagi setelah hari raya Idul Fitri 1432H. Mohon maaf lahir dan batin untuk semua pembaca blog Kisah Abu Nawas ini.
Kali ini mengisahkan tentang siasat Abu Nawas yang tidak ingin tempat tidurnya dijadikan sebagai tempat buang air besar.

Buang Air Besar di Tempat Tidur 1

Kisahnya.
Pada suatu waktu, Baginda Raja Harun Ar Rasyid sangat gundah hatinya. Seperti biasa, dirinya ingin sosok Abu Nawas hadir di istana untuk menghibur hati sang raja. Namun, setelah beberapa kali dipanggil, Abu Nawas belum juga menampakkan batang hidungnya, entah kenapa.

Setelah lama berfikir, akhirnya baginda raja menemukan cara supaya Abu Nawas bisa hadir di istana kerajaan. Raja menyuruh tiga orang prajurit untuk pergi ke rumah Abu Nawas supaya buang air besar di tempat tidurnya.
“Pengawal, pergilah ke rumah Abu Nawas dan beraklah di tempat tidurnya, dan kalau kalian sukses maka masing-masing akan saya berikan uang 1000 dirham,” titah raja.
“Daulat paduka,” jawab ketiga pengawal itu secara bersamaan.

Sementara itu, duduk di sebelahnya ada ki Patih yang mendengar obrolan rajanya dengan ketiga pengawal itu.
Karena berhubung tugas yang diberikan kepada tiga anak buahnya yang agak aneh, ki patih memberanikan diri untuk bertanya kepada Sang Raja.
“Maaf Paduka, bukankah tugas yang diberikan itu tampak aneh dan menghina,” tanya patih.
“Patih…memang benar, tapi itulah siasatku supaya Abu Nawas segera hadir ke istana,” jawab Baginda.
“Apakah gerangan rencana Baginda,” tanya patih.
“Nanti kamu akan segera mengetahuinya, dan sekarang kamu ikutilah ketiga anak buahmu itu dan intailah mereka dan sampaikan kepada Abu Nawas, bila dia sukses menggagalkan tugas pengawalnya, maka Abu Nawas akan saya beri uang 3000 dirham dan sekaligus ia boleh memukul utusanku itu,” titah Raja.

Utusan tiba di rumah Abu Nawas.
Dengan perasaan yang masih bingung, patih segera melaksanakan perintah raja, dia segera berkemas dan menuju ke rumah Abu Nawas.
Tidak beberapa lama lalu, utusan Baginda raja Harun Ar Rasyid sudah tiba di depan pintu rumah Abu Nawas.
“Kami diutus oleh Baginda Raja untuk buang air besar di tempat tidurmu. Karena ini perintah Raja, kamu tidak boleh menolak,” kata salah satu utusan itu.
“Saya sama sekali tidak keberatan. Silahkan saja kalau kalian mampu melaksanakan perinah Raja,” jawab Abu Nawas dengan santainya.
“Betul?” tanya utusan Raja.
“Iya…silahkan saja,” sahut Abu Nawas.

Abu Nawas mengawasi orang-orang itu beranjak ke tempat tidurnya dengan geram.
“Hmm…berak di tempat tidurku…?? Betul-betul kelewatan,” guman Abu Nawas dalam hati.
Abu Nawas memutar otaknya, bagaimana caranya supaya para utusan itu mengurungkan niatnya. Setelah berfikir beberapa ketika, Abu Nawas akhirnya menemukan cara untuk menggagalkan tugas para utusan itu.

Pada ketika para utusan itu hendak bersiap-siap buang air besar, mendadak Abu Nawas berkata dari balik jendela kamar.
“Hai para utusan Raja, ada yang lupa saya sampaikan kepada kalian,” kata Abu Nawas.
“Apa itu?” tanya salah satu utusan Raja.
“Saya ingatkan supaya kalian jangan melebihi perintah Baginda Raja. bila kalian melanggar, saya akan pukul kalian dengan sebuah pentungan besar dan setelah itu saya akan laporkan kepada Baginda bahwa kalian melanggar perintahnya,” jawab Abu Nawas dengan serius.

Dengan cekatan Abu Nawas segera mengambil sebatang kayu besar yang ada di dapur rumahnya.
Bahkan kini Abu Nawas sudah mengambil pentungan kayu besar itu.
“Hai…apa maksudmu tadi Abu Nawas?” tanya salah satu utusan.
“Ingat…perintah raja hanya buang air besar saja dan tidak boleh lebih dari itu,” jawab Abu Nawas.
“Iya..benar,” jawab utusan itu.
“saya ulangi lagi, hanya buang air besar saja tidak boleh lebih, ingat….tidak boleh kencing, tidak boleh buka celana, tidak boleh cebok, hanya buang air besar saja,” tegas Abu Nawas dengan seriusnya.
“Mana mungkin…itu tidak mungkin, kami juga harus buka celana dan kencing,” jawab salah satu utusan.
“saya akan pukul kalian sekeras-kerasnya bila kalian melanggar perintah raja,” sahut Abu Nawas.

Abu Nawas mendapat Hadiah 3000 dirham.
Para utusan itu saling pandang kebingungan dengan ucapan Abu Nawas itu.
Tiba-tiba ada suara seseorang yang memanggil Abu nawas.
“Abu Nawas…!”
Karena ada suara yang sudah tidak asing lagi didengar, Abu Nawas serta para utusan segera berkumpul untuk menemui asal suara itu. Oh ternyata suara itu adalah suara ki Patih Jakfar yang merupakan orang kepercayaan Baginda Raja Harun Ar Rasyid.

“saya sudah mendengar perdebatan kalian. Baginda Raja memang memerintahkan para utusan untuk berak di tempat tidurmu. bila tiga orang ini sanggup, mereka masing-masing akan mendapatkan seribu dirham. bila mereka gagal maka mereka boleh engkau pukul sesuka hatimu,” kata ki Patih Jakfar.
“Oh..begitu…lalu hadiah dari Baginda untukku berapa Tuanku?” tanya Abu Nawas.
“Sekarang juga engkau boleh menghadap Baginda Raja untuk menerima tiga ribu dirham,” jawab ki Patih.
“Haaa….,” Abu Nawas kaget disertai rasa gembira.
Segera saja Abu Nawas mengambil pentungan, lalu tiga orang utusan yang mau buang air besar tadi dipentungi pantatnya.
“Buk…! Buk…! Buuuk….!”
“Ampun Abu Nawas…!
“Apa kalian mau buang air besar di tempat tidurku…haahhh??”
“Tidaaaak….ampuun…”

Ketiga utusan itu lari terbirit-birit. Ki Patih dan Abu Nawas tertawa terpingkal-pingkal dibuatnya.
Sesaat setelah itu, ki Patih berkata,
“Abu Nawas…Baginda sangat yakin engkau dapat mengatasi masalah ini. Baginda memang menginginkan kehadiranmu di istana untuk menghibur hatinya yang ketika ini sedang gundah gulana.”
Abu Nawas menyetujui permintaan Tuanku Jakfar, dan mereka segera berangkat menuju istana setelah semua persiapan dilakukan.javascript:void(0)

Ada-ada saja triknya Abu Nawas ini ya.