Kisah

Bunuh Diri dengan Minum Madu

Bunuh Diri dengan Minum Madu 1

Kisah Abu Nawas hadir kembali dengan sedikit kisah tentang petualangan Abu Nawas sebelum bekerja di kerajaan. Namanya saja Abu Nawas, bukan Abu Nawas kalau kehabisan akal. Selalu ada cara dan alasan untuk mewujudkan keinginannya. Seperti yang dilakukannya kepada majikan di tempat dia bekerja. Ia sukses meminum madu dengan alasan untuk bunuh diri.

Bunuh Diri dengan Minum Madu 2



Kisahnya.
Di balik kecerdasan otaknya, ternyata Abunawas mempunyai beberapa keterampilan yang mumpuni. Salah satunya adalah sebagai seorang penjahit, dan bahkan sebelum menjadi orang kepercayaan raja Harun Al Rasyid, ternyata Abu Nawas pernah bekerja sebagai penjahit pada majikan yang bernama Tuan Amir.

Ia bekerja dengan rajin sehinga dengan mudah mendapatkan kepercayaan dari majikannya. Bagi majikan, Abu Nawas merupakan salah satu karyawannya yang teladan. Meski demikian, Tuan AMir mengerti kebiasaan buruk Abu Nawas yang kerap kali meminum atau memakan makanan kepunyaan tuannya.

Bunuh Diri dengan Minum Madu 3

Pada suatu hari, Tuan Amir datang dengan membawa satu kendi madu. Melihat majikannya datang dengan membawa sebuah kendi, Abu Nawas menghampiri majikannya,
“Untuk apa kendi itu? bolehkah saya meminta isinya?” tanya Abu Nawas.
Karena khawatir madu itu akan diminum Abu Nawas, maka kajikannya terpaksa berbohong,
“Wahai Abu Nawas, kendi ini berisi racun dan saya tidak mau nanti kamu mati karena meminumnya,” jawab sang majikan.


Tipuan Abu Nawas.
Abu Nawas yang memang mengerti benar bahwa kendi yang dibawa majikannya itu khusus untuk madu, ia tidak dapat berbuat banyak. Tak lama setelah itu, sang majikan pun pergi keluar. Pada ketika itu, Abu Nawas memutar otak untuk bisa meminum madu itu tanpa menyinggung perasaan majikannya. Karenanya, Abu Nawas menjual sepotong pakaian. Hasil penjualannya itu lalu ia gunakan untuk membeli roti.


Setibanya di tempat kerja, roti itu dimakan dengan menggunakan madu milik sang majikan. Hingga tak terasa madu itu pun habis diminum Abu Nawas. Madu itu terasa sangat nikmat sehingga membuat Abu Nawas merasa sangat kekenyangan.

Abu Nawas lalu kembali melanjutkan pekerjaannya tanpa menunjukkan gelagat yang mencurigakan. Namun, tak lama lalu, majikannya datang dengan membawa sepotong roti. Alangkah terkejutnya Tuan Amir ini ketika mendapati tutup kendinya terbuka dan madu dalam kendi itu sudah habis tak tersisa.

Tak hanya itu, Tuan Amir juga mendapatkan sepotong pakaiannya telah hilang.
“Ini pasti ulah Abu Nawas,” gumannya dalam hati.
Tuan Amir pun langsung menghampiri Abu Nawas yang lagi sibuk bekerja menjahit pakaian.
“Hai..Abu Nawas, apa sebenarnya yang telah terjadi, mengapa isi kendi ini habis dan sepotong pakaian teah hilang?” tanya Tuan Amir.
“Maaf Tuan, tadi sewaktu Tuan pergi, ada sekelompok pencuri datang mengambil pakaian majikan,” kata Abu Nawas.
“Lantas apa yang kamu lakukan terhadap pencuri itu?” tanya Tuan AMir lagi.


Berpura-pura Takut.
Mendapat pertanyaan yang terus menerus dari majikannya, Abu Nawas semakin berpuar-pura gemetar. Tapi, meski demikian, dia tetap tidak kekurangan akalnya.
“saya ketakutan dan tidak bisa berbuat apa-apa,” kata ABu Nawas.
“Lalu mengapa isi kendiku hilang, apakah juga diminum oleh pencuri itu?” tanya Tuan Amir.
“Tidak Tuan,” jawab Abu Nawas dengan polosnya.
“Lantas siapa yang telah meminumnya?” tanya Tuan AMir lagi.
“Sekali lagi mohon maaf Tuan majikan, karena takut akan dimarahi oleh Tuan, maka saya putuskan untuk memilih bunuh diri saja menggunakan racun yang ada dalam kendi itu,” jelas Abu Nawas.

Mendengar pengakuan jujur dan keahlian akal Abu Nawas, Tuan Amir yang semula akan marah akhirnya mengurungkan niatnya. Ia sadar bila semua itu juga kesalahannya karena telah berbohong kepada bawahannya.
Huuh…bisa saja nih Abu Nawas dapat madu gratis.