Kisah

Kaya Tanpa Bekerja

Kaya Tanpa Bekerja 1

Setiap orang pasti butuh uang. Dengan uang, orang bisa membeli makanan supaya tetap bisa hidup untuk beribadah kepada Tuhan Yang Maha Esa. Begitu juga dengan orang ini, dia tidak bekerja namun bisa mendapatkan uang untuk digunakan berbelanja bahan makanan oleh istrinya yang setia.

Kisah Abu Nawas kali ini menceritakan tentang petualangan Abu Nawas yang kaya tanpa bekerja.

Sekilas Rumah Tangga Abu Nawas.
Kehidupan Abu Nawas memang tak seberuntung kawan-kawannya yang lain ataupun para saudagar yang pernah ditemuinya.

Kaya Tanpa Bekerja 2

Abu Nawas hidup dalam rumah yang sangat sederhana dan tidak mempunyai harta benda yang melimpah ruah.
Walau pun begitu Abu Nawas selalu ikhlas dan mampu melewati setiap rintangan yang dijumpai dalam kehidupannya.

Abu Nawas tinggal serumah bersama dengan seorang istri.
Abu Nawas dapat pula meyakinkan istrinya bahwa akan selalu ada jalan bagi mereka yang ikhlas menjalani rintangan yang diberikan Allah SWT.

BERDOA

Suatu hari istri Abu Nawas mengeluh atas kehidupan yang dijalaninya.
Dirinya mengaku tak kuasa lagi dengan beban hidup yang ditanggungnya.

Istri Abu Nawas mengeluh karena suaminya tak mempunyai penghasilan sehingga tak mampu memberinya nafkah.


“Suamiku, kapan kau berikan sebuah gaun indah.
Hidupmu hanya kau habiskan untuk berdoa saja,” ucap istri Abu Nawas.
“Tapi semuanya kulakukan dengan ikhlas hanya untuk mendapatkan ridha Allah SWT,” jawab Abu Nawas.
“Kalau begitu, mintalah upah kepada Allah SWT,” sahut istri Abu Nawas.

Seketika itu juga, Abu Nawas langsung pergi ke pekarangan rumahnya.
Dengan berbekal alat peribadatan yang lengkap, Abu Nawas mulai bersujud untuk menyampaikan permohonan-permohonannya kepada Allah SWT.

“Ya Allah, berilah hamba upah seratus keping perak!” ujar Abu Nawas dengan suara lantang dan dilakukannya berulang-ulang.

Rupanya suara Abu Nawas terdengar oleh salah seorang tetangganya yang sedang beristirahat di depan rumah.
Tak lama lalu, tetangga Abu Nawas mempunyai keinginan untuk berbuat usil dengan melemparkan seratus keping perak ke kepala Abu Nawas.

Kaya Tanpa Bekerja 3

“Ya Allah, berilah hamba upah seratus keping perak!” teriak Abu Nawas untuk kesekian kalinya dan diikuti sebuah koin seratus perak jatuh tepat di atas kepalanya.
Abu Nawas yang terkejut, langsung lari ke dalam rumah sambil membawa uang yang baru saja di dapatkan kepada istrinya.

“Istriku, saya memang wali Allah dan saya baru saja mendapatkan upah dari Allah SWT,” tutur Abu Nawas.
Tapi tetangga Abu Nawas tadi tidak terima kalau uang yang dilemparkannya tadi menjadi milik Abu Nawas.

Oleh karena itu, pintu rumah Abu Nawas langsung digedor oleh tetangganya tadi.
“Hai Abu Nawas, kembalikan uang yang baru saja saya lemparkan tadi. Itu milikku!” ucap tetangga itu.

MENANG DALAM SIDANG

“Bagaimana mungkin uang itu milikmu.
saya memohon kepada Allah dan uang yang jatuh itu pasti jawaban dari Allah,” jawab Abu Nawas.

Tetangga yang usil tadi tidak terima dan mengajak Abu Nawas supaya diselesaikan dipengadilan.
Tak lama lalu mereka sudah di pengadilan dan menjalani sidang.

“Apa pembelaanmu wahai Abu Nawas?” tanya Hakim.
“Tetangga saya ini gila Tuan Hakim.
Ia pikir semua yang ada di dunia ini adalah miliknya.
Coba saja tanyakan misalnya jubah saya, kuda saya, tentu semua diakui sebagai miliknya,” jawab Abu Nawas.

“Tapi itu semua memang milikku!” teriak tetangganya yang kaget akan pernyataan Abu Nawas tersebut.

Bagi sang hakim, bukti-bukti yang diterimanya sudah cukup untuk memutuskan siapa yang benar dan siapa yang salah.
Hakim memutuskan bahwa Abu Nawas menang dan uang yang jatuh di kepalanya menjadi miliknya.
Ha ha ha…

Itulah kisah si Abu Nawas.
Lucu juga.
Hikmah yang bisa diambil:
-Selalu berdoa dengan ikhlas.
-Kerjalah kalau ingin mendapat uang.
-Jangan usil ke tetangga.
-Harta di dunia hanya titipan jangan lupa sedekah.

Salam.