Lima Butir Telur untuk Tiga Orang

Posted on

Wah Abu Nawas kali ini mendapatkan tantangan untuk membagi lima telur untuk dibagikan kepada tiga orang tanpa harus pecah. Namun, bukanlah Abu Nawas bila tidak mampu memecahkan persoalan yang sulit seperti ini.

Berikut Kisahnya

Pada hari itu, tiba-tiba saja raja merasakan rindu untuk bertemu dengan Abu Nawas. Namun, raja ingin menemui Abunawas di rumahnya, bukan di istana.
“Wahai pengawal, hari ini saya ingin ke rumah Abu Nawas. Sekarang juga kamu ambil kuda yang terbaik, “titah Raja Harun Ar-Rasyid.

Pengawal itu pun meminta penjaga kuda menyiapkan kuda yang terbaik dan dipilihlah kuda yang berwarna putih nan gagah dan terlihat sangat sehat sekali.

Setelah kuda putih itu siap, sang raja langsung menungganginya. Dengan gagah, sang Raja memasuki kota, sang raja menemukan pemandangan bagus. Kota dengan tatanan bangunan yang rapi serta jalanan yang halus.

Tak lama lalu, rombongan raja sudah hampir sampai mendekati rumah Abu Nawas. Namun Abu Nawas sebenarnya sudah mengetahui akan didatangi oleh raja, info diperoleh dari tetangganya. Untuk itu, Abu Nawas keluar rumah untuk menyambut raja.

Abu Nawas Menyamar Jadi Dewa Bumi

Abu Nawas keluar rumah dengan melilitkan handuk di kepalanya. Ia duduk di pinggir jalan melihat arak-arakan sang raja. Raja tertarik dengan sosok lelaki yang berikat kepala handuk itu dan memerintahkan prajuritnya untuk membawa Abunawas ke hadapannya.

“Siapa kamu?” tanya raja.
“Saya ini Dewa Bumi, “jawab Abu Nawas dengan tenang.
“Nah, lantaran kamu Dewa Bumi, pastinya kamu bisa membesarkan mata prajuritku yang sipit ini. Kalau kamu tidak bisa, kamu akan dihukum pancung, “kata raja.
“Ha…, kalau begitu Baginda ini tidak memahami yang saya maksudkan. saya ini Dewa Bumi dan bukan Dewa langit. Kalau memang Baginda menginginkan supaya mata prajurit Baginda yang sipit itu jadi besar, seharusnya Baginda meminta pertolongan kepada Dewa Langit, karena dialah yang mengurus segala masalah dari pusar ke atas, “jawab Abu Nawas.


“Jika Baginda meminta pertolongan kepadaku, urusanku adalah segala yang berkaitan dengan bagian pusar ke bawahkarena saya ini Dewa Bumi, “jelas Abu Nawas lebih lanjut.

Setelah itu, Raja Harun berbincang dengan Abu Nawas beberapa lamanya. Raja sangat terkesan akan kecerdasan yang dimiliki Abu Nawas. Setelah puas berbincang-bincang, Abu Nawas pun diperbolehkan pulang. Namun, beberapa hari lalu sang raja memerintahkan prajuritnya untuk membawa Abu Nawas ke hadapannya.

Lima Butir Telur untuk Tiga Orang 1

Lima Telur untuk Tiga Orang

Salah seorang diantara selir raja telah merebus lima butir telur dan raja mengundang Abu Nawas untuk makan bersama.
“saya ingin supaya kamu yang membagi lima telur ini secara adil dan tanpa harus memecahkan untuk kita bertiga, “kata Raja Harun.

Tanpa ragu-ragu sama sekali, Abu Nawas mengambil lima butir telur tersebut dan berkata,
“Yang Mulia, ini sebutir untuk Baginda sebab Baginda sudah mempunyai dua butir. Saya juga sebutir. Sedangkan yang tiga butir ini untuk istri Baginda, sebab dia tidak punya sebutir pun di bawahnya.”

Sejenak raja terdiam, sejurus lalu Baginda tertawa ngakak dan baru mengerti perkataan Abu Nawas itu. Jawaban Abu Nawas itu menggembirakan hati raja dan setelah makan telur, Abu Nawas diperintahkan untuk pulang dan diberi hadiah.