Kisah

Membalas Tipuan Sang Hakim

Membalas Tipuan Sang Hakim 1

Selamat malam buat para penggemar Kisah Abu Nawas yang Ganteng dan Cantik.

Memang Abu Nawas kalau diceritakan tidak akan ada habisnya. Abu Nawas tidak kehabisan akal dalam menghadapi berbagai macam masalah yang pelik sekalipun. Salah satu persoalan yang pelik tadi adalah ketika ia menghadapi seorang hakim yang licik dan zalim. Ia pun mampu menghadapi kelicikan dan kezaliman itu dengan kelicikan pula, hingga persoalan bisa selesai.

Membalas Tipuan Sang Hakim 2

Kisahnya

Pada masa pemerintahan Khalifah Harun Al-Rasyid, ada seorang hakim yang baru saja diangkat. Hakim ini terkenal zalim, dan kezalimannya itu ditampakkan ketika ada seorang pemuda Mesir datang ke Baghdad untuk berdagang dengan membawa harta yang sangat banyak.

Pada suatu malam, pemuda ini bermimpi telah menikah dengan seorang wanita, yang mana wanitanya adalah anak dari seorang hakim dimana si pemuda membawa mahar (maskawin) yang sangat banyak. Mimpi tersebut lantas diceritakan ke banyak orang sehingga sampailah berita mimpi itu ke telinga sang hakim.

Hakim langsung saja mendatangi pemuda Mesir itu serta meminta mahar untuk anaknya. Tentu saja pemuda itu menolaknya karena pernikahannya hanya berdasarkan mimpi saja. Namun Sang Hakim tersebut tetap saja arogan dan memintanya. Sang Hakim bahkan merampas semua harta pemuda Mesir itu hingga membuat pemuda itu menjadi miskin, bahkan si pemuda menjaqdi pengemis. Untung saja tak lama setelah itu dia ditolong oleh seorang wanita tua.

Tidak terima dengan perlakuan Sang Hakim, wanita tua itu pun membawa pemuda Mesir kepada Abu Nawas untuk mengadu. Begitu mendapat pengaduan, Abunawas langsung saja mengambil tindakan. Ia mengajak semua murid yang diajarinya untuk datang malam hari dengan membawa kapak, cangkul, martil dan batu.


Dengan Arahan Abu Nawas, murid-muridnya pun langsung bergerak ke arah tuan hakim. Mereka seperti demonstran yang berteriak-teriak lalu menghancurkan rumah hakim itu sesuai dengan perintah. Melihat peristiwa itu, sang hakim pun keluar rumah dengan marah-marah dan bertanya,
“Siapa yang menyuruh kalian melakukan semua ini?”
Mereka pun menjawab,” Guru kami, Syeikh Abu Nawas.”

Melaksanakan Perintah Mimpi

Tidak terima dengan ulah murid-murid Abu Nawas, hakim itu melaporkan Abu Nawas ke Baginda Raja pada keesokan harinya. Pada pagi harinya, Abu Nawas dipanggil oleh Raja untuk menghadap.
“Wahai Abu Nawas, mengapa kamu merusak rumah hakim?” tanya Baginda.
“Wahai Tuanku, itu semua karena hamba bermimpi, dan dalam mimpi itu justru Tuan hakim sendiri yang menyuruh hamba untuk merusak rumahnya,” jawab Abu Nawas.

Baginda Raja merasa aneh dengan jawaban itu, dan bertanya,
“Wahai Abu Nawas, hukum mana yang kamu pakai itu?”
“Dengan tenangnya Abu Nawas menjawab,
“Hamba memakai hukum yang juga dipakai Tuan hakim yang baru jadi ini, Baginda.”

Mendengar penuturan yang singkat itu, sang hakim pun menjadi pusat pasi serta terdiam seribu bahasa.
“Wahai hakim, benarkah kamu juga mempunyai hukum itu?” tanya Baginda.
Sang Hakim hanya terdiam saja ditanya Baginda, sehingga Baginda Raja meminta penjelasan dari bau Nawas.
“Hai ABu Nawas, coba jelaskan kenapa ada peristiwa seperti ini?” tanya Baginda.

Abu Nawas lantas menyuruh masuk pemuda Mesir itu untuk memberikan kesaksian.
“Wahai Anak Mesir, ceritakan apa yang sebenarnya terjadi sejal engkau datang ke negeri ini?” tanya Baginda.
Pemuda itu pun menceritakan penderitaan yang dialaminya akibat kezaliman Sang Hakim.

Setelah si pemuda selesai bercerita, Baginda Raja langsung murka dengan adanya kebobrokan sikap hakim yang baru saja diangkatnya itu. Baginda Raja lantas merampas semua harta sang hakim dan diberikannya kepada pemuda Mesir itu.

Wah, salut deh dengan Abu Nawas yang berani melawan ketika ada ketidakberesan di negerinya. Semoga saja di Indonesia ini ada orang-orang yang berani layaknya sikap Abu Nawas yang menentang kezaliman yang semakin merajalela di tingkat pemerintahan.