Lainnya

Cara Membuat Lubang Biopori

Cara Membuat Lubang Biopori 1

Biopori merupakan lubang di tanah yang berfungsi untuk resapan air. Lubang ini berbentuk silindris, dibuat secara vertikal, dengan kedalaman tertentu. Air mudah meresap ke dalam tanah dengan lubang biopori ini, sehingga genangan air dapat teratasi. Kita seharusnya bangga karena metode ini asli dibuat oleh salah satu peneliti di departemen Ilmu Tanah dan Sumberdaya Lahan, Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor, bernama Dr. Kamir Raziudin Brata.

Metode ini banyak dilakukan di kota-kota besar, yang mempunyai sedikit lahan hijau. Biopori meningkatkan daya resap air pada tanah dengan cara membuat lubang, lalu menimbunnya dengan sampah organik supaya menghasilkan kompos. Sampah organik ini dapat menghidupi fauna tanah, yang berikutnya dapat menghasilkan pori-pori tanah yang baru.

Berikut ini cara untuk membuat lubang biopori:

1. Gali lubang di tanah sampai berbentuk silindris secara vertikal dengan diameter + 10cm. Kedalaman lubang sekitar 100cm, disesuaikan dengan muka air tanah (bila dangkal). Jarak antara lubang idealnya 50-100cm, disesuaikan dengan lahan yang kamu punya.

Cara Membuat Lubang Biopori 2lubang biopori

2. Agar lebih kuat, bagian luar lubang ini dapat diperkuat dengan semen selebar + 2cm di sekeliling mulut lubang.

3. Jika semen sudah kering, maka lubang dapat diisi dengan sampah-sampah organik, seperti dedaunan, sisa tanaman/ potongan rumput, ataupun sampah dapur.

4. Cek secara rutin, apakah sampah organik di dalam lubang tersebut sudah menyusut, berkurang akibat proses pembusukan/ decompose. Jika sudah berkurang maka dapat ditambahkan lagi sampah organiknya. Jaga supaya selalu terisi dengan sampah organik, jangan dibiarkan kosong. Jika sampah organik tidak cukup untuk memenuhi lubang resapan itu, maka mulut lubang dapat ditutup dulu supaya tidak terisi material lain selain sampah organik. Susun sampah organik basah (atau yang berpotensi menimbulkan bau) paling bawah, dan sampah kering disimpan paling atas.

5. Kompos yang terbentuk di dalam lubang biopori ini dapat diambil pada setiap akhir musim kemarau bersamaan dengan perawatan lubang resapan.

sumber:
https://id.wikipedia.org/wiki/Biopori